Welcome message

بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ

Daripada ABU HURAIRAH r.a, RasuluLLah SAW bersabda:
"Barangsiapa yang menyeru (manusia) kepada hidayah, maka baginya pahala sebanyak pahala yang diperolehi oleh orang-orang yang mengikutnya tanpa dikurangi sedikitpun pahala mereka." Diriwayatkan oleh Muslim dalam kitab al-'Ilm (2674), Imam Malik dalam Muattha'(2674), Ahmad (9171), Abu Dawud (4609), Turmudzi (2674), ad-Darimi (513), ibnu Majah (206), ibnu Hibban (112), al-Bagahwi (109)

Sunday, November 10, 2013

Ainul Mardhiah

Wanita itu, engkaulah hiasan duniawi
Yang mengetuk pintu hati para lelaki
Namun mampu menggoncangkan dunia ini
Sebagai tempat tujuan yang sementara
Kerana di alam sana adalah yang kekal selamanya

Raut wajahmu kadang ternampak pilu
Juga sering kelihatan hiba membeku
Bak kubahan ais di kutub utara
Juga seperti manusia sana yang bersarang di iglu
Semata-mata untuk mencari hangatnya dunia
Namun aku tau kau berjiwa mujahidah

Tanganmu mampu mengayunkan buaian anak-anak
Juga mampu mengayunkan pedang di medan sebelah sana
Seringkali menewaskan musuh-musuh Islam
Semata mencari keindahan alam akhirat
Yang mengimpikan syurga dan seisinya

Dirimu lembut tapi bukan pengecut
Bak sutera yang mahal harganya
Kerana engkaulah permaisuri lelaki ini
Yang mendambakan cintamu didunia dan akhirat
Menjadi Ainul Mardhiahku

Buatmu insan misteri dilubuk hatiku
Aku coretkan warkah ini untukmu
Sebagai contengan duniawiku
Mengharap Ainul Mardhiahku membisiki telinga ini
Mengalunkan alunan kalimah Rabb ku
Dari Al-Fatihah hingga ke surah An-Nas
Buat penghibur hati yang sentiasa gundah
Memberi

Ainul Mardhiahku
Ingin aku bertemu dengamu di alam ini
Bercinta denganmu di bawah lembayung sungai di jannahNya
Mengharap dirimu yang selembut sutera
Bersama denganku mengubah dunia
Membentuk khalifah-khalifah dunia.

-Epoy-

Puisi "Ainul Mardhiah" adalah keterlanjutan puisi dari "Cinta Bidadari Syurga" dan "cahaya ketenanganku".
Puisi ini juga aku tujukan khas buat seseorang misteri diluar sana (misteri la sangat)..haha..Semoga engkau menjadi mujahidah hebat, dicintai Allah dan dirindui Rasulnya. 






Thursday, October 24, 2013

Cahaya ketenanganku

Aku tenang dalam dilema hidup ini
Yang kadang menempuh onak duri maha sengsara
Sering juga gundah meracuni jiwa
Kerana cahayaku suram terkadang hilang
Tenggelam di dalam ombak dunia
Penuh hasutan tipu daya

Cahayaku yang hilang dalam terang
Pimpinlah aku didalam gelap malam
Bersuluh iman dari RabbMu
Menuntun aku ke jalan yang diredhai
Agar aku tidak lena dibuai mimpi dunia
Bahkan menjadikan aku sang singa
Yang lapar dahagakan keampunan TuhanNya

Ketenanganku yang pernah pudar
Temukan aku dalam dakwah ini
Jalan yang penuh dengan ketabahan
Buat diriku yang masih mentah dalam jalan RabbNya
Bantulah aku bersama di sayap kiriku
Yang sentiasa bertasbih memuji RabbNya
Dalam keadaan berdiri dan duduk
Sekalipun dalam waktu yang sibuk

Cahaya ketenanganku
Aku mimpikan Umar Al-Khattab lahir semula
Kadang sekilas melihat Tariq Bin Ziyad
Konstatinopel kembali di tangan Muhammad Al Fateh
Melihat ketabahan Fatimah Az Zahra
Dan keteguhan Siti Maryam melayan dunia
Agar Islam memjadi Ustaziatul Alam

Bumi syam ingin aku ke sana menemui saudaraku
Palestin maafkan aku belum sempat mengunjungimu
Ikhwah Mesir tanah Musa bertemu si raja derhaka
Akan ku doakan di sepertiga malam ku
Agar Tuhan memenangkan ummah ini
Mengembalikan ketenangan dan cahaya kepada dunia

Hidupku yang dahulu jahiliyyah
Ingin aku pergi ke daerah lebih indah
Daerah mengingatkan aku kepada penciptaku
Berada di taman syurga yang sering manusia salah erti
Yang penuh dengan kecaman sinis penuh dusta
Menjadi insan yang dicemburui seluruh penduduk langit
Ayuh melangkah kita ke sana

-Epoy-

Tuesday, October 15, 2013

Aku bangga menjadi darah Jawa.

"Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih takwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya (akan keadaan dan amalan kamu)" AlHujarat Ayat 13

Alhamdulillah..Bersyukur pada Allah yang telah meminjamkan aku pelbagai nikmat dan meminjamkan aku nikmat menjadi bangsa jawa di tengah hiruk pikuk orang sudah tidak mempedulikan bangsa mereka. Serius, aku sedih dengan anak muda zaman sekarang yang lebih mementingkan kota dari bangsa yang telah hilang. Untuk bangsa jawa sendiri, berapa banyakla anak muda yang boleh "speaking" jawa "fluently" dan faham erti perkataannya sekali. Namun hari ini mereka anggap kolot orang yang berbahasa daerah ni. Asif Jiddan sahabat-sahabat, entry kali ni berbau per"bangsa"an. Kok, bocah saiki podo isin ngaku wong jowo.=)

Tapi sebenarnya bukan ni yang aku nak sampaikan, aku cuba ingin menyampaikan beberapa adat-adat jawa di Selangor khususnya yang sebenarnya mungkin ada sedikit lari dari rona-rona Islam, tidak salah beradat andai selari dengan Islam, namun yang salah adalah beradat dengan meletakkan adat lebih tinggi dari Islam. Alhamdulillah, adat bagi masyarakat Jawa Selangor khususnya tidaklah seteruk adat-adat di Jawa Indonesia, kebanyakan masih berada dalam keselarian Islam.

Ada beberapa adat-adat Jawa Selangor khususnya yang agak lari sikit dari Islam, contohnya soal acara perkahwinan dan orang yang akan berkahwin, dalam jawa Selangor khususnya, acara perkahwinan tu harus buat meriah sampai acara tu akan membelanjakan wang yang sangat banyak, tidak mengapa kalau mampu, namun bagi yang kurang mampu, tidak mengapa sekadar ala kadar, kerana perkahwinan itu bertujuan untuk melengkapkan separuh dari agama kepada kedua pasangan bukan bertujuan untuk menunjuk-nunjuk dan sebagainya.

Adat perkahwinan dalam Jawa Selangor dan mungkin sebahagian besar melayu bermula dengan proses merisik, maka lelaki akan merisik si perempuan, dan bertanya kesediaan si perempuan,seterusnya ke acara pertunangan, penentuan mas kahwin. Ha, di sini yang kurang memuaskan sedikit, kadang penentuan mas kahwin itu sangat membebankan para lelaki, padahal Nabi dah cakap dah, perempuan yang baik itu,seeloknya sedikit maharnya. (Aku teringin memaharkan wanita yang menjadi isteriku dengan sebuah surah dalam Al-Quran beserta pemahamannya). Setelah itu ke acara perkahwinan, di sini akan terjadi pembaziran yang melampau sebenarnya, bayangkan acara perkahwinan itu berlaku selama seminggu, start dengan kenduri untuk memanggil orang kampung rewang(gotong-royong), khatam Quran, berinai, sanding dan malam muda mudi. Namun masih berlaku paling tidak tiga kenduri, iaitu kenduri rewang dan acara kemuncak sabtu dan ahad. sebenarnya tiada kesalahan di sini, yang menjadi kesalahan adalah adat itu menjadi wajib bukan pilihan, dan mereka yang tidak melakukannya, terasa menyesal seumur hidup. Namun, masih ada sisi positif dari adat perkahwinan ini, iaitu kami orang jawa akan rewang, so, no katering-katering, kedua, kebiasaan memberi sedekah / atau pertolongan dari segi wang dan keperluan perkahwinan seperti beras, kuih muih dan sebagainya adalah antara nilai-nilai murni dalam Islam yang digalakkan. Tapi yang paling aku tak suka adalah memberi "kondangan" atau salam berduit dan harus sampul surat tulis nama, supaya pasangan yang berkahwin harus memberi jumlah yang setimpal di waktu hari orang yang memberi pula ada kenduri, ini menunjukkan kurang keikhlasan dalam kita bersedekah, mengharap balasan yang setimpal.

Orang Jawa sekalian, adat Jawa itu masih boleh kita lakukan, namun wajib selari dengan Islam, buat apa kita mati kerana adat, tapi agama diketepikan, lebih baik mati melawan adat demi agama. Ada adat dalam jawa, andai ada pihak yang memutuskan tali pertunangan harus membayar dan memulangkan kembali alat-alat yang diberi kepada pihak satu lagi, sungguh orang jawa sekalian ini bukan adab Islam. Tujuan pertunangan dalah fasa untuk berkenalan atau taaruf bagi kedua bakal mempelai dan tujuan membuat sillaturrahim bukan membuat susah kepada pihak satu lagi,alat-alat, duit yang dah kita bagi adalah sedekah kita kepada keluarga satu lagi untuk merapatkan sillaturrahim kerana kita tidak tahu dikemudian hari mereka yang akan menolong kita dari apa segi sekalipun. Jadi adat meminta-minta balasan adalah sangat teruk dalam masyarakat melayu,sungguh aku tidak suka, namun Alhamdulillah keluarga aku tidak melakukan adat ini. Bagi aku tujuan Sillaturrahim adalah lebih utama.

Seterusnya, wong-wong jowa,wak-wak,paman-paman,bibik-bibik,wok-wok,dol-dol,kakang-kakangku sekalian, ada adat yang aku kurang suka, iaitu acara "Mitoni" atau lenggang perut bagi ibu hamil masuk 7 bulan, yang dijadikan acara wajib, supaya kononya acara itu mampu memberi keselamatan pada bayi yang akan lahir, semua tu karut tau, yang betul adalah dengan membuat doa selamat bila-bila pun agar bayi mendapat perlindungan Allah, dan memberi ketentuan semua pada Allah semata-mata. Seterusnya acara cukur jambul atau "memputi"adalah sebenarnya acara yang bagus, namun bukan bayi tu di gunting rambut setakat 2,3 helai, tapi di cukur dan diberi nama yang baik-baik sesuai sunnah Rasulullah.

Sebenarnya orang berketurunan Jawa khususnya mempunyai nilai-nilai akhlak yang selari dengan Islam, seperti orang Jawa biasanya ringan tulang,suka membantu, peramah, hormat orang yang lebih tua walaupun dalam jawa kami sentiasa membahasakan diri kepada sesiapa walaupun lebih tua dari kami dengan gelaran aku, itu tidak membuktikan kami tidak menghormati yang tua, cuma bagi kami panggilan aku (contohnya : Mak, aku sayang mak, Abah, aku nak mintak maaf ye) tu lebih membawa keakraban dan ini sebenarnya sangat betul, kerana bila kita lihat waktu kita berdoa kepada Allah kita lebih menggunakan gelaran aku kerana berasa lebih dekat namun aku tidak mengatakan penggunaan saya dan sebagainya salah, kerana melayu tiu penuh dengan kelembutan. Dalam adat jawa orang yang lebih tua adalah calon dan ikon yang selayaknya,memang betul,cuma andai ada orang muda yang lebih baik, tidak salah kita menjadikan dia ikon. Lagi satu, orang Jawa ni memang sensitif dalam bab percakapan, so,berhati-hati cakap dengan orang Jawa. Tapi jangan risau, walaupun saya Jawa,saya lebih profesional.

Sebenarnya banyak lagi yang aku nak ceritakan, tapi dah ngantuk la pula. Kepada Jawa-jawa sekalian artikel ni bukan untuk mengutuk orang Jawa, malah aku bangga menjadi sebahagian dari darah jawa, namun, adat-adat yang ada pada budaya kita haruslah kita selarikan dengan Islam. Bagi mereka-mereka yang bukan berbangsa Jawa, jangan takut berkawan dengan orang Jawa macam aku, sebab best kawan dengan orang Jawa ni tau (masuk bakul angkat sendiri pulak)..hehe..

Podo wong Jowa nang Selangor khusunya, kalau ono sing salah njaluk di ngapuro yo akang-akang, wak-wak. Aku esek bocak seng ono umbelle, bocah sing saiki esek belajar. In shaa Allah, kito kenek ubah sitik-sitik, agar opo sing kita gawe Allah redhoi. Allah maha gedi..Amin.

Ni Alat-alat dalam cakur jambul / memputi

Makanan khusus Jawa yang dipanggil Urap, 
atau kat tempat aku kluban

Acara cukur jambul yang sebenarya kurang ilut sunnah,
Sunnah harus cukur rambut bayi

Ni pecel,satu lagi makanan feveret jawa

Silat pengantin, salah satu acara dalam 
persandingan ala melayu-jawa.




Saturday, September 21, 2013

Kelompok kecilku

  Bulatan yang penuh gembira,rehlah tepi RUSUN je.

  Berada di Masjid walau di tahun baru Masihi


Sahabatku dikelompok kecil
Berjalan berlari duduk bersama ramah mesra
Melangkah rakus mencari kalimah Tauhid
Agar Jannatul Firdausi kita tempati

Teman bulatan kelompokku
Saudara dunia serta akhirat
Ingatkan aku andai diri ini alpa
Kadang terlena dibuai mimpi indah dunia
Yang ternyata ngerinya penuh pancaroba
Terlalu asyik membuat hati terleka
Dek terbuai cabaran arus kancah liga dunia

Wahai ikhwanku dirindui Rasulullah
Mencintai baginda walau tidak bertemu muka
Ayuhlah menjadi rijal pembela agama
Yang mulutnya basah dengan kalimah Allah
Dihatinya hanya untuk Rabb penciptaNya
Hidupnya khusus untuk berada dijalanNya
Meniti laju dititian Siratal Mustaqim

Indahnya ukhuwwah dalam bulatan gembiraku
Manisnya persahabatan kelompokku
Bertemu kerana Allah
Berpisah juga mengharap redhaNya
Agar menjadi rijal At Thaifah Al Mansyurah

-Epoy dan bulatannya-

Bersyariat walau beriadah..Islam itu syumul 
dan kami jadi Naib Juara.

Rupa,negara,warna kulit tidak membezakan kita..=)

Sunday, July 7, 2013

Diari Si baju putih




Hati ini meraung ke bumi sfera
Mencari penawar jiwa yang dahaga
Agar tercapai kemanisan hidup
Di dunia dan alam sana
Siapakah aku yang sebenarnya
Adakah seorang doktor pembawa sinar
Atau seorang hamba manusia buat tuannya
Yang sering kita silap menanggapi
Bagi mereka yang tidak mengerti
Dunia ini sangat tidak adil
Mengapa perlu terciptanya penyakit
Untuk dihinakah diri ini maupun dicerca
Atau sebagai ujian dari Tuhan pencipta
Sebagai bukti kehambaan kepadaNya
Doktor! Engkaulah raja badan ini
Khalifah kami menuju peperangan duniawi
Baju putihmu menjadi saksi
Pemisah antara jasad dan juga nyawa
Pembawa obor dalam samar senja merah darah
Menuntun kami berserah kepada maha pencipta
Kehidupan sering disalah erti
Setiap langkah punya maksud berbeza
Yang putih kadang menjadi gelap
Sering juga hitam menjadi penyelamat
Dari liku hidup tirai hasutan dunia
Kerana inilah diari seorang doktor


Segumpal darah menuju Siratal Mustaqim



Segumpal darah dari air mani yang hina
Berada melekat kukuh di Rahim ibu tercinta
Lalu kau lahir ke dunia yang penuh tipu daya
Sarat dengan hasutan menggoncang jiwa yang rapuh
Adakah kau bersedia duhai khalifah?
Duhai Tuhan, ingin aku menjadi kekasihMu
Duduk berkhalwat berdua denganMu
Bercinta pertaruhkan nyawa demiMu
Berkorban demi mengharap jannatul Firdausi
Semata untuk meraih tahap istimewa
Yang penuh tanda Tanya
Untuk memilih syurga atau neraka
Tubuhku semakin lesu dek arus yang deras
Sering aku kepincangan langkah
Untuk pergi ke daerah sebelah sana
Berkorban berharap dunia menjadikan aku tamunya
Kerana alpa akhirat adalah tujuan utama
Duhai segumpal darah yang berbolak balik
Ayuh melangkah mengubah dunia
Melayari indahnya semesta
Dengan berlari kencang di atas Siratal Mustaqim
Yang janjinya penuh istimewa
Bagi mereka yang berfikir
Dengan menggunakan ayat dari TuhanNya

-Epoy-


Thursday, March 14, 2013

“Kullu Nafsin Dzaiqotul Maut” (21:35)






Hidup kita bukan untuk diri kita, dan mati bukanlah penamat segala siri cerita hidup kita. Hidup ini adalah untuk bertemu Allah, tunduk dan menyerah pada Allah.

“Kullu Nafsin Dzaiqotul Maut” (21:35)-Setiap yang bernyawa pasti akan menemui mati-

Allah SWT berfirman: "Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. Barang siapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam surga, maka sungguh ia telah beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan. " (QS. Al-Imran:185)


Dunia perubatan menjadi satu medan untuk aku menyaksikan berbagai bentuk kematian didepan mata kepala sendiri, dan juga menyaksikan perbagai jenis kesedihan dan ratapan dari Sang Keluarga si mati. Maha Suci Allah, yang memberikan aku kesempatan untuk menyaksikannya dan Subhanallah yang memberikan aku kesempatan untuk menginsafinya. Aku melihat bayi yang mati ketika dilahirkan, aku melihat budak sekian tahun meninggal, dan aku melihat orang seumur ibu bapa ku berada dalam sakaratul maut, dan aku melihat bayi yang belum sempat dilahirkan dan mati dalam kandungan.

Aku melihat pelbagai jenis kematian dari pelbagai jenis usia. Jadi kenapa wahai hati kadang-kadang kita masih ego untuk bertaubat,masih ego untuk menundukkan hati kepada pencipta kita kerana kita tidak tahu pinjaman nyawa dariNYA bila akan diambil kelak, mungkin sebentar,mungkin esok atau beberapa tahun lagi, semuanya adalah urusan dariNYA.

Ratapan dari Sang Keluarga melihat betapa dangkalnya pemahaman agama masyarakat kini, si mati sudah tiada baru berteriak "mak maafkan adik, ayah maafkan abang, kakak tak sempat mak nak belikan kek, jangan pergi", seolah-olah mereka tidak merelakan takdir dariNYA.

Wahai manusia, sedarlah setiap yang ada pada diri kita, hatta diri kita sendiri adalah pinjaman dari Allah dan bukan kepunyaan kita, orang-orang yang beriman sentiasa merindukan kematian, jadi ayuhlah kita sentiasa bersiap dengan kematian dengan sentiasa membawa bekalan untuk ke alam sana.



“Ya Allah perbaikilah agamaku yang menjadi pelindung urusanku, perbaikilah duniaku yang menjadi penghidupanku, perbaikilah akhiratku yang menjadi tempat kembaliku, jadikanlah hidup ini sebagai kesempatan menambah setiap kebaikan dan jadikanlah mati sebagai istirahat dari semua kejahatan” (HR Muslim)

Matikanlah aku,ahli keluargaku dan sahabat-sahabatku dalam syahid..Amin..~Nanges~